Surah Maryam: Arab, Latin, Terjemah, Kisah [MENYELURUH]

Dalam Al-Qur’an, ada satu surat yang spesifik membahas sesosok wanita mulia yang dianugerahi seorang putra yang kemudian menjadi Nabi dan Rasulullah, yaitu Maryam ibunda Nabi Isa as. Itulah surah Maryam.

Nama ibunda Nabi Isa as diabadikan dalam Al-Qur’an pada juz 16 surat ke 19 yang berisi 98 ayat. Surah Maryam termasuk ke dalam kategori surat Makiyah karena rangkaian ayat yang diturunkan pada periode Nabi di Makkah.

Surat ini dinamakan Maryam karena di dalamnya memuat kisah yang tidak lazim terjadi pada wanita lainnya, yaitu Maryam melahirkan Nabi Isa as tanpa ayah. Inilah wujud kekuasaan Allah yang dinampakkan kepada kita.

Sebelum membahas sosok inspiratif ini, alangkah baiknya kita membaca surat Maryam di bawah ini.

Namun, saya sarankan bagi yang masih belajar membaca Al-Qur’an untuk belajar talaqqi dengan guru sehingga terhindar dari kesalahan membaca.

surah maryam untuk ibu hamil

Surah Maryam (Arab, Latin dan Terjemahan)

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

كۤهٰيٰعۤصۤ ۚ – ١

Kaf-Ha-Ya-‘Ain-shad

ذِكْرُ رَحْمَتِ رَبِّكَ عَبْدَهٗ زَكَرِيَّا ۚ – ٢

Dzikru rahmati rabbika ‘abdahu zakariyya

Yang dibacakan ini adalah penjelasan tentang rahmat Tuhanmu kepada hambanNYa, Zakariyya

اِذْ نَادٰى رَبَّهٗ نِدَاۤءً خَفِيًّا – ٣

Idz naadaa rabbahu nidaaan khafiyya

(yaiu)ketika dia berdoa kepada Tuhannya dengan suara yang lembut

قَالَ رَبِّ اِنِّيْ وَهَنَ الْعَظْمُ مِنِّيْ وَاشْتَعَلَ الرَّأْسُ شَيْبًا وَّلَمْ اَكُنْۢ بِدُعَاۤىِٕكَ رَبِّ شَقِيًّا – ٤

Qala rabbi inni wahanal ‘azhmu minni wasyata’alar raksu syaibaw walam akum bidu’aika rabbi syaqiyya

Dia (Zakariyya)berkata, Ya Tuhanku sungguh tulangku telah lemah dan kepalaku dipenuhi uban, dan aku belum pernah kecewa dalam berdoa kepada-Mu, ya Tuhanku

وَاِنِّيْ خِفْتُ الْمَوَالِيَ مِنْ وَّرَاۤءِيْ وَكَانَتِ امْرَاَتِيْ عَاقِرًا فَهَبْ لِيْ مِنْ لَّدُنْكَ وَلِيًّا ۙ – ٥

Wa inni khiftul mawaaliya miw waraaii wa kaanatim ra atii ‘aaqiram fahablii mil ladunka waliyya

Dan sungguh aku khawatir terhadap kerabatku sepeninggalku, padahal istriku seorang yang mandul maka anugerahilah aku seorang anak dari sisi-Mu

يَّرِثُنِيْ وَيَرِثُ مِنْ اٰلِ يَعْقُوْبَ وَاجْعَلْهُ رَبِّ رَضِيًّا – ٦

Yaritsuni wa yaritsu min aali ya’quuba waj’alhu rabbi radhiyya

Yang akan mewarisi aku dan mewarisi dari keluarga Yakub. Dan jadikanlah dia, Ya Tuhanku, seseorang yang diridhai

يٰزَكَرِيَّآ اِنَّا نُبَشِّرُكَ بِغُلٰمِ ِۨاسْمُهٗ يَحْيٰىۙ لَمْ نَجْعَلْ لَّهٗ مِنْ قَبْلُ سَمِيًّا – ٧

Ya Zakariyya inni inna nubasysyiruka bighulamunismuhu yahyaa, lam naj’al lahu ming qablu samiyya

(Allah berfirman)Wahai Zakaria! Kami memberi kabar gembira kepadamu dengan seorang anak laki-laki namanya Yahya. Yang kami belum pernah memberikan namaseperti itu sebelumnya

قَالَ رَبِّ اَنّٰى يَكُوْنُ لِيْ غُلٰمٌ وَّكَانَتِ امْرَاَتِيْ عَاقِرًا وَّقَدْ بَلَغْتُ مِنَ الْكِبَرِ عِتِيًّا – ٨

Qaala rabbi anni yakuunu lii ghulaamu wa kaanatim raa atii ‘aaqiraw waqad balaghtu minal kibari ‘atiyya

Dia (zakariyya)berkata “Ya Tuahnku, bagaimana aku akan mempunyai anak padahal istriku seseorang yang mandul dan aku sendiri sesungguhnya mencapai usia yang sangat tua?”

قَالَ كَذٰلِكَۗ قَالَ رَبُّكَ هُوَ عَلَيَّ هَيِّنٌ وَّقَدْ خَلَقْتُكَ مِنْ قَبْلُ وَلَمْ تَكُ شَيْـًٔا – ٩

Qaala kadzalika, qaala rabbuka huwa ‘alayya hayyinu wa qad khalqtuka ming qablu wa lam taku syai an

Allah berfirman, demikianlah. Tuhanmu berfirman “hal itu mudah bagiku; sungguh, engkau telah Aku ciptakan sebelum itu (pada waktu itu)engkau belum berwujud sama sekali”

قَالَ رَبِّ اجْعَلْ لِّيْٓ اٰيَةً ۗقَالَ اٰيَتُكَ اَلَّا تُكَلِّمَ النَّاسَ ثَلٰثَ لَيَالٍ سَوِيًّا – ١٠

Qaala rabbi ij’al lii ayah, qaala aataituka alla tukaliman naasa tsalatsa layyalin sawiyya

Dia (Zakaria) berkata “ya Tuhanku, berilah aku suatu tanda” Allah berfirman “Tandamu ialah engkau tidak dapat bercakap-cakap dengan manusia selama tiga malam, padahal engkau sehat”

فَخَرَجَ عَلٰى قَوْمِهٖ مِنَ الْمِحْرَابِ فَاَوْحٰٓى اِلَيْهِمْ اَنْ سَبِّحُوْا بُكْرَةً وَّعَشِيًّا – ١١

Fa kharaja ‘ala qaumihi minal mihrabi fa auha ilaihim an sabbihu bukrataw wa’asyiyya

Maka dia keluar dari mihrab menuju kaumnya, lalu dia memberi isyarat kepada kaumnya ; bertasbihlah kamu pada waktu pagi dan petang

يٰيَحْيٰى خُذِ الْكِتٰبَ بِقُوَّةٍ ۗوَاٰتَيْنٰهُ الْحُكْمَ صَبِيًّاۙ – ١٢

Ya yahya khudzil kitaba bi quwwah, wa aatainahul hukma shabiyya

Wahai Yahya! Ambillah (pelajarilah kitab (taurat) itu dengan sungguh-sungguh. Dan kami berikan hikmah kepadanya (Yahya) selagi dia masih kanak-kanak

وَّحَنَانًا مِّنْ لَّدُنَّا وَزَكٰوةً ۗوَكَانَ تَقِيًّا ۙ – ١٣

Wa hananam mil ladunna wa zakaah, wa kaana taqiyya

Dan kami jadikan rasa kasih sayang kepada sesama dari kami dan bersih dari segala dosa. Dan diapun seorang yang bertawa

وَّبَرًّاۢ بِوَالِدَيْهِ وَلَمْ يَكُنْ جَبَّارًا عَصِيًّا – ١٤

Wa birram biwaalidaihi walam yakun jabbaaran ‘ashiyya

Dan sangat berbakti kepada kedua orang tuanya dan dia bukan orang yang sombong,

bukan pula orang yang durhaka

وَسَلٰمٌ عَلَيْهِ يَوْمَ وُلِدَ وَيَوْمَ يَمُوْتُ وَيَوْمَ يُبْعَثُ حَيًّا ࣖ – ١٥

Wa salaamun ‘alaihi yauma wulida yamuutu wa yauma yub’atsu hayya

Dan kesejahteraan baginya pada hari lahirnya pada hari wafatnya dan pada hari dia dibangkitkan hidup kembali

وَاذْكُرْ فِى الْكِتٰبِ مَرْيَمَۘ اِذِ انْتَبَذَتْ مِنْ اَهْلِهَا مَكَانًا شَرْقِيًّا ۙ – ١٦

Wadzkur fil kitabi maryam, idzintabadzat min ahliha makaanan syarqiyya

Dan ceritakanlah Muhammad kisah maryam di dalam Alquran, yaitu ketika dia mengasingkan diri dari keluarganya ke suatu tempat di sebelah timur baitulmaqdis

فَاتَّخَذَتْ مِنْ دُوْنِهِمْ حِجَابًاۗ فَاَرْسَلْنَآ اِلَيْهَا رُوْحَنَا فَتَمَثَّلَ لَهَا بَشَرًا سَوِيًّا – ١٧

Fattakhadz min duunihim hijaabaa, fa arsalna ilaiha ruuhana fatamatsalaha basyaran sawiyya

lalu dia memasang tabir (yang melindungi) dari mereka; lalu kami mengutus roh kami (jibril)kepadanya, maka dia menampakkan diri di hadapannya dalam bentuk manusia yang sempurna

قَالَتْ اِنِّيْٓ اَعُوْذُ بِالرَّحْمٰنِ مِنْكَ اِنْ كُنْتَ تَقِيًّا – ١٨

Qaalat inni a’udzu birrahmaani minka in kunta taqiyya

Dia (maryam)berkata; sungguh aku berlindung kepada Tuhan Yang Maha Pengasih terhadapmu, jika engkau orang yang beryaqwa

قَالَ اِنَّمَآ اَنَا۠ رَسُوْلُ رَبِّكِۖ لِاَهَبَ لَكِ غُلٰمًا زَكِيًّا – ١٩

Qaala innama ana rasuulu rabbik, liahaba laki ghulaman zakiyya

Dia jibril berkata “sesungguhnya aku hanyalah utusan Tuhanmu, untuk menyampaikan anugerah kepadamu seorang anak laki-laki yang suci”

قَالَتْ اَنّٰى يَكُوْنُ لِيْ غُلٰمٌ وَّلَمْ يَمْسَسْنِيْ بَشَرٌ وَّلَمْ اَكُ بَغِيًّا – ٢٠

Qaalat anna yakuunu li ghulamuw walam yamsasni basyaruw walam aku baghiyya

Dia Maryam berkata “bagaimana mungkin aku mempunyai anak laki-laki, padahal tidak pernah ada laki-laki yang menyentuhku dan aku bukan seorang pezina”

قَالَ كَذٰلِكِۚ قَالَ رَبُّكِ هُوَ عَلَيَّ هَيِّنٌۚ وَلِنَجْعَلَهٗٓ اٰيَةً لِّلنَّاسِ وَرَحْمَةً مِّنَّاۚ وَكَانَ اَمْرًا مَّقْضِيًّا – ٢١

Qaala kadzalika, qaala rabbika huwa ‘alayya hayyinuw walanaj’alahu ayatal linnasi wa rahmatam minna wa kaana amram muqdhiyya

Dia Jibril berkata “demikianlah”Tuhanmu berfirman “hal itu mudah bagi-Ku dan agar Kami menjadikannya suatu tanda(kebesaran Allah) bagi manusia dan sebagai rahmat dari Kami dan hak itu adalah suatu urusan yang sudah diputuskan”

۞ فَحَمَلَتْهُ فَانْتَبَذَتْ بِهٖ مَكَانًا قَصِيًّا – ٢٢

Fahamalathu fantabadzat bihi makaanan qashiyya

Maka dia Maryam mengandung, lalu dia mengasingkan diri dengan kandungannya itu ke tempat yang jauh

فَاَجَاۤءَهَا الْمَخَاضُ اِلٰى جِذْعِ النَّخْلَةِۚ قَالَتْ يٰلَيْتَنِيْ مِتُّ قَبْلَ هٰذَا وَكُنْتُ نَسْيًا مَّنْسِيًّا – ٢٣

Fajaa ahal makhadhu ila jidza’in nakhlati qaalat ya laitani mitta qabla hadza wakuntu nasyam mansiyya

Kemudian rasa sakit akan melahirkan memaksanya (bersandar) pada pangkal pohon kurma, dia (Maryam) berkata, “Wahai, betapa (baiknya) aku mati sebelum ini, dan aku menjadi seorang yang tidak diperhatikan dan dilupakan.”

فَنَادٰىهَا مِنْ تَحْتِهَآ اَلَّا تَحْزَنِيْ قَدْ جَعَلَ رَبُّكِ تَحْتَكِ سَرِيًّا – ٢٤

Fanaadahaa min tahtihaa alla tahzanii qad ja’ala rabbika tahtaki sariyya

Maka dia (Jibril) berseru kepadanya dari tempat yang rendah, “Janganlah engkau bersedih hati, sesungguhnya Tuhanmu telah menjadikan anak sungai di bawahmu.

وَهُزِّيْٓ اِلَيْكِ بِجِذْعِ النَّخْلَةِ تُسٰقِطْ عَلَيْكِ رُطَبًا جَنِيًّا ۖ – ٢٥

Wa huzziii ilaiki bijiz’in nakhlati tusaaqitha ‘alaiki ruthoban janiyya

Dan goyanglah pangkal pohon kurma itu ke arahmu, niscaya (pohon) itu akan menggugurkan buah kurma yang masak kepadamu.

فَكُلِيْ وَاشْرَبِيْ وَقَرِّيْ عَيْنًا ۚفَاِمَّا تَرَيِنَّ مِنَ الْبَشَرِ اَحَدًاۙ فَقُوْلِيْٓ اِنِّيْ نَذَرْتُ لِلرَّحْمٰنِ صَوْمًا فَلَنْ اُكَلِّمَ الْيَوْمَ اِنْسِيًّا ۚ – ٢٦

Fakulii wasyrabi waqarri ‘aina, faimma tarayinna minal basyari ahada, faqauli inni nadzartu lirrahmani shoumam falan ikallimal yauma insiyya

Maka makan, minum dan bersenanghatilah engkau. Jika engkau melihat seseorang, maka katakanlah, “Sesungguhnya aku telah bernazar berpuasa untuk Tuhan Yang Maha Pengasih, maka aku tidak akan berbicara dengan siapa pun pada hari ini.”

فَاَتَتْ بِهٖ قَوْمَهَا تَحْمِلُهٗ ۗقَالُوْا يٰمَرْيَمُ لَقَدْ جِئْتِ شَيْـًٔا فَرِيًّا – ٢٧

Fa atatbihi qaumaha tahmilahu, qaluu ya maryamu laqad jikti syaian fariyya

Kemudian dia (Maryam) membawa dia (bayi itu) kepada kaumnya dengan menggendongnya. Mereka (kaumnya) berkata, “Wahai Maryam! Sungguh, engkau telah membawa sesuatu yang sangat mungkar.

يٰٓاُخْتَ هٰرُوْنَ مَا كَانَ اَبُوْكِ امْرَاَ سَوْءٍ وَّمَا كَانَتْ اُمُّكِ بَغِيًّا ۖ – ٢٨

Ya ukhta haaruuna ma kaana abuka imraa sauiw wamaa kaanat ummaka baghiyya

Wahai saudara perempuan Harun (Maryam)! Ayahmu bukan seorang yang buruk perangai dan ibumu bukan seorang perempuan pezina.”

فَاَشَارَتْ اِلَيْهِۗ قَالُوْا كَيْفَ نُكَلِّمُ مَنْ كَانَ فِى الْمَهْدِ صَبِيًّا – ٢٩

Fa asyaarat ilaihi, qaaluu kaifa nukallimu man kana fil mahdi shabiyya

Maka dia (Maryam) menunjuk kepada (anak)nya. Mereka berkata, “Bagaimana kami akan berbicara dengan anak kecil yang masih dalam ayunan?”

قَالَ اِنِّيْ عَبْدُ اللّٰهِ ۗاٰتٰنِيَ الْكِتٰبَ وَجَعَلَنِيْ نَبِيًّا ۙ – ٣٠

Qaala inni ‘abdullahi, ataanil kitaba wa ja’alani nabiyya

Dia (Isa) berkata, “Sesungguhnya aku hamba Allah, Dia memberiku Kitab (Injil) dan Dia menjadikan aku seorang Nabi.

وَّجَعَلَنِيْ مُبٰرَكًا اَيْنَ مَا كُنْتُۖ وَاَوْصٰنِيْ بِالصَّلٰوةِ وَالزَّكٰوةِ مَا دُمْتُ حَيًّا ۖ – ٣١

Wa ja’alani mubaarakan aina ma kaanat wa aushani bishsholati wazzakaati ma dumtu hayya

Dan Dia menjadikan aku seorang yang diberkahi di mana saja aku berada, dan Dia memerintahkan kepadaku (melaksanakan) salat dan (menunaikan) zakat selama aku hidup;

وَّبَرًّاۢ بِوَالِدَتِيْ وَلَمْ يَجْعَلْنِيْ جَبَّارًا شَقِيًّا – ٣٢

Wa barra a biwalidati walam yaj’alni jabbaran syaqiyya

dan berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak menjadikan aku seorang yang sombong lagi celaka.

وَالسَّلٰمُ عَلَيَّ يَوْمَ وُلِدْتُّ وَيَوْمَ اَمُوْتُ وَيَوْمَ اُبْعَثُ حَيًّا – ٣٣

Wassalamu alaiya yauma wulitta wayauma amuutu wayauma ub’atsu hayya

Dan kesejahteraan semoga dilimpahkan kepadaku, pada hari kelahiranku, pada hari wafatku, dan pada hari aku dibangkitkan hidup kembali.”

ذٰلِكَ عِيْسَى ابْنُ مَرْيَمَ ۚقَوْلَ الْحَقِّ الَّذِيْ فِيْهِ يَمْتَرُوْنَ – ٣٤

Dzalika ‘isabnu mayama qaulal haqqil ladzi fiihi yamtaruun

Itulah Isa putra Maryam, (yang mengatakan) perkataan yang benar, yang mereka ragukan kebenarannya.

مَا كَانَ لِلّٰهِ اَنْ يَّتَّخِذَ مِنْ وَّلَدٍ سُبْحٰنَهٗ ۗاِذَا قَضٰٓى اَمْرًا فَاِنَّمَا يَقُوْلُ لَهٗ كُنْ فَيَكُوْنُ ۗ – ٣٥

Ma kaana lillaahi an yayyahidza miw waladin subhanahu, idza qadha amran fainnama yaqulu lahu kun fayakuun

Tidak patut bagi Allah mempunyai anak, Mahasuci Dia. Apabila Dia hendak menetapkan sesuatu, maka Dia hanya berkata kepadanya, “Jadilah!” Maka jadilah sesuatu itu.

وَاِنَّ اللّٰهَ رَبِّيْ وَرَبُّكُمْ فَاعْبُدُوْهُ ۗهٰذَا صِرَاطٌ مُّسْتَقِيْمٌ – ٣٦

Wa innallaaha rabbi wa rabbakum fa’buduuh. Haadzaa shiraatum mustaqiim

Dan sesungguhnya Allah tuhanku dan tuhan kalian maka sembahlah Dia, ini(adalah) jalan yang lurus

فَاخْتَلَفَ الْاَحْزَابُ مِنْۢ بَيْنِهِمْۚ فَوَيْلٌ لِّلَّذِيْنَ كَفَرُوْا مِنْ مَّشْهَدِ يَوْمٍ عَظِيْمٍ – ٣٧

Fakhtalafal ahzaabu mim bainihim. Fawailul lilladziina kafaruu mim musyhadiy yaumin ‘azhiim

Lalu berselisihlah beberapa golongan (yahudi dan nasrani)dari antara mereka, maka celakalah bagi orang-orang yang kafir pada saat menyaksikan hari yang besar(kiamat)

اَسْمِعْ بِهِمْ وَاَبْصِرْۙ يَوْمَ يَأْتُوْنَنَا لٰكِنِ الظّٰلِمُوْنَ الْيَوْمَ فِيْ ضَلٰلٍ مُّبِيْنٍ – ٣٨

Asmi’ bihim wa abshir yauma yaktuunanaa la kinizhzholimuunal yauma fii dholaalim mubiin

Alangkah tajam pendengaran mereka dan alangkah terang penglihatan mereka pada hari mereka datang kepada Kami. Tetapi orang-orang yang zalim pada hari ini (di dunia) berada dalam kesesatan yang nyata.

وَاَنْذِرْهُمْ يَوْمَ الْحَسْرَةِ اِذْ قُضِيَ الْاَمْرُۘ وَهُمْ فِيْ غَفْلَةٍ وَّهُمْ لَا يُؤْمِنُوْنَ – ٣٩

Wa andzir hum yaumal hasrati idza qadhiyal amr, wahum fii ghaflatiw wahum la yukminuun

Dan berilah mereka peringatan (Muhammad) tentang hari penyesalan, (yaitu) ketika segala perkara telah diputus, sedang mereka dalam kelalaian dan mereka tidak beriman.

اِنَّا نَحْنُ نَرِثُ الْاَرْضَ وَمَنْ عَلَيْهَا وَاِلَيْنَا يُرْجَعُوْنَ ࣖ – ٤٠

Innaa nahnu naritsul ardho waman ‘alaiha wa ilainaa yur ja’uun

Sesungguhnya Kamilah yang mewarisi bumi dan semua yang ada di atasnya, dan hanya kepada Kami mereka dikembalikan.

وَاذْكُرْ فِى الْكِتٰبِ اِبْرٰهِيْمَ ەۗ اِنَّهٗ كَانَ صِدِّيْقًا نَّبِيًّا – ٤١

Wadzkur filkitaabi ibroohiim. Innahuu kaana shiddiiqan nabiyya

Dan ceritakan (Muhammad ) di dalam kitab (Alquran) tentang Ibrahim, sungguh ia adalah seorang yang benar (lagi)seorang nabi

اِذْ قَالَ لِاَبِيْهِ يٰٓاَبَتِ لِمَ تَعْبُدُ مَا لَا يَسْمَعُ وَلَا يُبْصِرُ وَلَا يُغْنِيْ عَنْكَ شَيْـًٔا – ٤٢

Idz qqla liabiihi yaa abati lima ta;budu ma la yasmi’u walaa yubshiru walla yughni ‘angka syaiaa

(Ingatlah) ketika dia (Ibrahim) berkata kepada ayahnya, “Wahai ayahku! Mengapa engkau menyembah sesuatu yang tidak mendengar, tidak melihat, dan tidak dapat menolongmu sedikit pun?

يٰٓاَبَتِ اِنِّي قَدْ جَاۤءَنِيْ مِنَ الْعِلْمِ مَا لَمْ يَأْتِكَ فَاتَّبِعْنِيْٓ اَهْدِكَ صِرَاطًا سَوِيًّا – ٤٣

Ya abati inni qad jaa anii minal ‘ilmi ma lam yaktika fattabini ahdika shiraathan sawiyya

Wahai ayahku! Sungguh, telah sampai kepadaku sebagian ilmu yang tidak diberikan kepadamu, maka ikutilah aku, niscaya aku akan menunjukkan kepadamu jalan yang lurus.

يٰٓاَبَتِ لَا تَعْبُدِ الشَّيْطٰنَۗ اِنَّ الشَّيْطٰنَ كَانَ لِلرَّحْمٰنِ عَصِيًّا – ٤٤

Yaa abati la ta’budisysyaithona, innasysyaithona kaana lirrahmaani ‘ashiyya

Wahai ayahku! Janganlah engkau menyembah setan. Sungguh, setan itu durhaka kepada Tuhan Yang Maha Pengasih.

يٰٓاَبَتِ اِنِّيْٓ اَخَافُ اَنْ يَّمَسَّكَ عَذَابٌ مِّنَ الرَّحْمٰنِ فَتَكُوْنَ لِلشَّيْطٰنِ وَلِيًّا – ٤٥

Ya abati innii akhafu an yamassaka ‘adzabum minarrahmani fatakuuna lisysyaithoni waliyya

Wahai ayahku! Aku sungguh khawatir engkau akan ditimpa azab dari Tuhan Yang Maha Pengasih, sehingga engkau menjadi teman bagi setan.”

قَالَ اَرَاغِبٌ اَنْتَ عَنْ اٰلِهَتِيْ يٰٓاِبْرٰهِيْمُ ۚ لَىِٕنْ لَّمْ تَنْتَهِ لَاَرْجُمَنَّكَ وَاهْجُرْنِيْ مَلِيًّا – ٤٦

Qaala araaghibun anta ‘an alihati ya ibrohiim. Lain lam tantahi laarjumannaka wahjurnii maliyya

Dia (ayahnya) berkata, “Bencikah engkau kepada tuhan-tuhanku, wahai Ibrahim? Jika engkau tidak berhenti, pasti engkau akan kurajam, maka tinggalkanlah aku untuk waktu yang lama.”

قَالَ سَلٰمٌ عَلَيْكَۚ سَاَسْتَغْفِرُ لَكَ رَبِّيْۗ اِنَّهٗ كَانَ بِيْ حَفِيًّا – ٤٧

Qaala salaamun ‘alaika sa astaghfiru rabbii. Innahu kaana bii hafiyya

Dia (Ibrahim) berkata, “Semoga keselamatan dilimpahkan kepadamu, aku akan memohonkan ampunan bagimu kepada Tuhanku. Sesungguhnya Dia sangat baik kepadaku.

وَاَعْتَزِلُكُمْ وَمَا تَدْعُوْنَ مِنْ دُوْنِ اللّٰهِ وَاَدْعُوْ رَبِّيْۖ عَسٰٓى اَلَّآ اَكُوْنَ بِدُعَاۤءِ رَبِّيْ شَقِيًّا – ٤٨

Wa’tazilkum wa maa tad’uuna min duunillaahi wa ad’u rabbii. ‘asaa alla akuuna bidu’aai rabbii syaqiyya

Dan aku akan menjauhkan diri darimu dan dari apa yang engkau sembah selain Allah, dan aku akan berdoa kepada Tuhanku, mudah-mudahan aku tidak akan kecewa dengan berdoa kepada Tuhanku.”

فَلَمَّا اعْتَزَلَهُمْ وَمَا يَعْبُدُوْنَ مِنْ دُوْنِ اللّٰهِ ۙوَهَبْنَا لَهٗٓ اِسْحٰقَ وَيَعْقُوْبَۗ وَكُلًّا جَعَلْنَا نَبِيًّا – ٤٩

Falamma’tazalahum wamaa ya’buduun min duunillaah. Wahabnaa lahu ishaqa wa ya’quuba. Wakullan ja’alna nabiyya

Maka ketika dia (Ibrahim) sudah menjauhkan diri dari mereka dan dari apa yang mereka sembah selain Allah, Kami anugerahkan kepadanya Ishak dan Yakub. Dan masing-masing Kami angkat menjadi nabi.

وَوَهَبْنَا لَهُمْ مِّنْ رَّحْمَتِنَا وَجَعَلْنَا لَهُمْ لِسَانَ صِدْقٍ عَلِيًّا ࣖ – ٥٠

Wa wahabna lahum mi rahmatina waja’alna lahum lisaana shidqin ‘aliyya

Dan Kami anugerahkan kepada mereka sebagian dari rahmat Kami dan Kami jadikan mereka buah tutur yang baik dan mulia.

وَاذْكُرْ فِى الْكِتٰبِ مُوْسٰٓىۖ اِنَّهٗ كَانَ مُخْلَصًا وَّكَانَ رَسُوْلًا نَّبِيًّا – ٥١

Wadzkur fil kitaabi muusa, innahu kaana mukhlashon wakaana rasuulan nabiyya

Dan ceritakan (Muhammad)di dalam kitab (Alquran) tentang musa, sungguh ia adalah orang yang disucikan dan ia adalah seorang rasul lagi nabi

وَنَادَيْنٰهُ مِنْ جَانِبِ الطُّوْرِ الْاَيْمَنِ وَقَرَّبْنٰهُ نَجِيًّا – ٥٢

Wa naadainaahu min janibith thuril aimani wa qarrabnaahu najiyya

Dan Kami telah memanggilnya dari sebelah kanan gunung (Sinai) dan Kami dekatkan dia untuk bercakap-cakap.

وَوَهَبْنَا لَهٗ مِنْ رَّحْمَتِنَآ اَخَاهُ هٰرُوْنَ نَبِيًّا – ٥٣

Wawahabnaa lahu mir rahmatinaa akhaahu haruuna nabiyya

Dan Kami telah menganugerahkan sebagian rahmat Kami kepadanya, yaitu (bahwa) saudaranya, Harun, menjadi seorang nabi.

وَاذْكُرْ فِى الْكِتٰبِ اِسْمٰعِيْلَ ۖاِنَّهٗ كَانَ صَادِقَ الْوَعْدِ وَكَانَ رَسُوْلًا نَّبِيًّا ۚ – ٥٤

Wadzkur fil kitabi isma’iila, innahu kaana shadiqal wa’di wakaana rasuulan nabiyya

Dan ceritakanlah (Muhammad), kisah Ismail di dalam Kitab (Al-Qur’an). Dia benar-benar seorang yang benar janjinya, seorang rasul dan nabi.

وَكَانَ يَأْمُرُ اَهْلَهٗ بِالصَّلٰوةِ وَالزَّكٰوةِۖ وَكَانَ عِنْدَ رَبِّهٖ مَرْضِيًّا – ٥٥

Wa kaana yakmuru ahlahu bishsholaati waz zakaah. Wakaana ‘indahu rabbihi mardhiyya

Dan dia menyuruh keluarganya untuk (melaksanakan) salat dan (menunaikan) zakat, dan dia seorang yang diridai di sisi Tuhannya.

وَاذْكُرْ فِى الْكِتٰبِ اِدْرِيْسَۖ اِنَّهٗ كَانَ صِدِّيْقًا نَّبِيًّا ۙ – ٥٦

Wadzkur fil kitaabi idriisa. Innahu kaana shiddiiqan nabiyya

Dan ceritakanlah (Muhammad) kisah Idris di dalam Kitab (Al-Qur’an). Sesungguhnya dia seorang yang sangat mencintai kebenaran dan seorang nabi

وَّرَفَعْنٰهُ مَكَانًا عَلِيًّا – ٥٧

Warafa’naahu makaanan ‘aliyya

dan Kami telah mengangkatnya ke martabat yang tinggi.

اُولٰۤىِٕكَ الَّذِيْنَ اَنْعَمَ اللّٰهُ عَلَيْهِمْ مِّنَ النَّبِيّٖنَ مِنْ ذُرِّيَّةِ اٰدَمَ وَمِمَّنْ حَمَلْنَا مَعَ نُوْحٍۖ وَّمِنْ ذُرِّيَّةِ اِبْرٰهِيْمَ وَاِسْرَاۤءِيْلَ ۖوَمِمَّنْ هَدَيْنَا وَاجْتَبَيْنَاۗ اِذَا تُتْلٰى عَلَيْهِمْ اٰيٰتُ الرَّحْمٰنِ خَرُّوْا سُجَّدًا وَّبُكِيًّا ۩ – ٥٨

Ulaaikal ladziina an’amallaahu ‘alaihim minan nabiyyiina min dzarriyyati aadama wa mimman hamalnaa ma’a nuuh. Wamin dzurriyyati ibraahiima wa israaiila, wamimman hadainaa wajtabainaa, idzaa tutlaa ‘alaihim aayaatur rahmaani kharruu sujjadaw wabukiyya

Mereka itulah orang-orang yang Allah anugerahkan nikmat atas mereka dari para nbai dan keturunan Adam dan dari siapa saja yang kami bawa(dalam kapal) bersama Nuh dan dari anak cucu Ibrahim dan Israil.

Dan dari siapa saja yang kami beri petunjuk dan telah kami pilih, apabila dibacakan atas mereka ayat-ayat(Allah)Yang Maha Pengasih mereka tersungkur bersujud dan menangis

۞ فَخَلَفَ مِنْۢ بَعْدِهِمْ خَلْفٌ اَضَاعُوا الصَّلٰوةَ وَاتَّبَعُوا الشَّهَوٰتِ فَسَوْفَ يَلْقَوْنَ غَيًّا ۙ – ٥٩

Fakhalafa min ba’dihim khalfun adho’uush sholaata wattaba’usy syahawaati fasaufa yalqauna ghayya

Kemudian datanglah setelah mereka pengganti yang mengabaikan salat dan mengikuti keinginannya, maka mereka kelak akan tersesat

اِلَّا مَنْ تَابَ وَاٰمَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا فَاُولٰۤىِٕكَ يَدْخُلُوْنَ الْجَنَّةَ وَلَا يُظْلَمُوْنَ شَيْـًٔا ۙ – ٦٠

Illa man taaba wa amana wa ‘amala shaliham fa ulaaia yadkhuluunal jannata walaa yuzhlamuuna syaiaa

Kecuali orang yang bertobat, beriman dan mengerjakan kebajikan, maka mereka itu akan masuk surga dan tidak dizalimi (dirugikan) sedikit pun

جَنّٰتِ عَدْنِ ِۨالَّتِيْ وَعَدَ الرَّحْمٰنُ عِبَادَهٗ بِالْغَيْبِۗ اِنَّهٗ كَانَ وَعْدُهٗ مَأْتِيًّا – ٦١

Jannati ‘adnillatii wa’adar rahmaanu ‘ibaadahu bil ghaib. Innahuu kaana wa’duhu maktiyya

yaitu surga ‘Adn yang telah dijanjikan oleh Tuhan Yang Maha Pengasih kepada hamba-hamba-Nya, sekalipun (surga itu) tidak tampak. Sungguh, (janji Allah) itu pasti ditepati.

لَا يَسْمَعُوْنَ فِيْهَا لَغْوًا اِلَّا سَلٰمًاۗ وَلَهُمْ رِزْقُهُمْ فِيْهَا بُكْرَةً وَّعَشِيًّا – ٦٢

Laa yasma’uuna fiihaa laghwan illa salaamaa. Walahum rizqahum fiihaa bukrataw wa’asyiyya

Di dalamnya mereka tidak mendengar perkataan yang tidak berguna, kecuali (ucapan) salam. Dan di dalamnya bagi mereka ada rezeki pagi dan petang.

تِلْكَ الْجَنَّةُ الَّتِيْ نُوْرِثُ مِنْ عِبَادِنَا مَنْ كَانَ تَقِيًّا – ٦٣

Tilkal janatul latii nuuritsu min ‘ibaadinaa man kaana taqiyya

Itulah surga yang akan Kami wariskan kepada hamba-hamba Kami yang selalu bertakwa.

وَمَا نَتَنَزَّلُ اِلَّا بِاَمْرِ رَبِّكَۚ لَهٗ مَا بَيْنَ اَيْدِيْنَا وَمَا خَلْفَنَا وَمَا بَيْنَ ذٰلِكَ وَمَا كَانَ رَبُّكَ نَسِيًّا ۚ – ٦٤

Wama natanazzalu illa biamri rabbika lahu ma baina aidiinaa wamaa khalafna wamaa baina dzalika wamaa kaana rabbaka nasiyya

Dan tidaklah kami (Jibril) turun, kecuali atas perintah Tuhanmu. Milik-Nya segala yang ada di hadapan kita, yang ada di belakang kita, dan segala yang ada di antara keduanya, dan Tuhanmu tidak lupa.

رَبُّ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا فَاعْبُدْهُ وَاصْطَبِرْ لِعِبَادَتِهٖۗ هَلْ تَعْلَمُ لَهٗ سَمِيًّا ࣖ – ٦٥

Rabbassamaawaati wal ardhi wamaa bainahuma fa’buduuhu washthobir li’ibadatihi. Hal ta’lamu lahu samiyya

(Dialah) Tuhan (yang menguasai) langit dan bumi dan segala yang ada di antara keduanya, maka sembahlah Dia dan berteguhhatilah dalam beribadah kepada-Nya. Apakah engkau mengetahui ada sesuatu yang sama dengan-Nya?

وَيَقُوْلُ الْاِنْسَانُ ءَاِذَا مَا مِتُّ لَسَوْفَ اُخْرَجُ حَيًّا – ٦٦

Wayaquulul insaanu a idza ma mittu lasaufa ukhraju hayya

Dan orang (kafir) berkata, “Betulkah apabila aku telah mati, kelak aku sungguh-sungguh akan dibangkitkan hidup kembali?”

اَوَلَا يَذْكُرُ الْاِنْسَانُ اَنَّا خَلَقْنٰهُ مِنْ قَبْلُ وَلَمْ يَكُ شَيْـًٔا – ٦٧

Awalaa yadzkurul insaanu anna khalaqnaahu min qablu walam yaku syaiaa

Dan tidakkah manusia itu memikirkan bahwa sesungguhnya Kami telah menciptakannya dahulu, padahal (sebelumnya) dia belum berwujud sama sekali?

فَوَرَبِّكَ لَنَحْشُرَنَّهُمْ وَالشَّيٰطِيْنَ ثُمَّ لَنُحْضِرَنَّهُمْ حَوْلَ جَهَنَّمَ جِثِيًّا – ٦٨

Fawarabbika lanahsyurannahum wasy syayaathiina tsumma lanuhdhirannahum haula jahannama jitsiyya

Maka demi Tuhanmu, sungguh, pasti akan Kami kumpulkan mereka bersama setan, kemudian pasti akan Kami datangkan mereka ke sekeliling Jahanam dengan berlutut.

ثُمَّ لَنَنْزِعَنَّ مِنْ كُلِّ شِيْعَةٍ اَيُّهُمْ اَشَدُّ عَلَى الرَّحْمٰنِ عِتِيًّا ۚ – ٦٩

Tsumma lananzi ‘am mingkulli syii’atin ayyahum asyadda ‘alar rahmaani ‘atiyya

Kemudian pasti akan Kami tarik dari setiap golongan siapa di antara mereka yang sangat durhaka kepada Tuhan Yang Maha Pengasih.

ثُمَّ لَنَحْنُ اَعْلَمُ بِالَّذِيْنَ هُمْ اَوْ لٰى بِهَا صِلِيًّا – ٧٠

Tsumma lanahnu a’lamu billadziina hum au laa bihaa shiliyya

Selanjutnya Kami sungguh lebih mengetahui orang yang seharusnya (dimasukkan) ke dalam neraka.

وَاِنْ مِّنْكُمْ اِلَّا وَارِدُهَا ۚ كَانَ عَلٰى رَبِّكَ حَتْمًا مَّقْضِيًّا ۚ – ٧١

Waimmingkum illa wariduhaa kaana ‘alaa rabbika hatmam muqdhiyya

Dan tidak ada seorang pun di antara kamu yang tidak mendatanginya (neraka). Hal itu bagi Tuhanmu adalah suatu ketentuan yang sudah ditetapkan.

ثُمَّ نُنَجِّى الَّذِيْنَ اتَّقَوْا وَّنَذَرُ الظّٰلِمِيْنَ فِيْهَا جِثِيًّا – ٧٢

Tsumma nunajilladziinat taqau qanadzaruzh zholimiina fiiha jitsiyya

Kemudian Kami akan menyelamatkan orang-orang yang bertakwa dan membiarkan orang-orang yang zalim di dalam (neraka) dalam keadaan berlutut.

وَاِذَا تُتْلٰى عَلَيْهِمْ اٰيٰتُنَا بَيِّنٰتٍ قَالَ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا لِلَّذِيْنَ اٰمَنُوْٓاۙ اَيُّ الْفَرِيْقَيْنِ خَيْرٌ مَّقَامًا وَّاَحْسَنُ نَدِيًّا – ٧٣

Waidza tutla ‘alihim aayatunaa bayyinaatin qaall ladziina kafaruu lilladziina aamanuu ayyalfariiqiini khairum maqaamaw wa ahsanu nadiyya

Dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat Kami yang jelas (maksudnya), orang-orang yang kafir berkata kepada orang-orang yang beriman,

“Manakah di antara kedua golongan yang lebih baik tempat tinggalnya dan lebih indah tempat pertemuan(nya)?”

وَكَمْ اَهْلَكْنَا قَبْلَهُمْ مِّنْ قَرْنٍ هُمْ اَحْسَنُ اَثَاثًا وَّرِءْيًا – ٧٤

Wakam ahlaknaa qablahum ming qarnin hum ahsanu atsatsaw warikya

Dan berapa banyak umat (yang ingkar) yang telah Kami binasakan sebelum mereka, padahal mereka lebih bagus perkakas rumah tangganya dan (lebih sedap) dipandang mata.

قُلْ مَنْ كَانَ فِى الضَّلٰلَةِ فَلْيَمْدُدْ لَهُ الرَّحْمٰنُ مَدًّا ەۚ حَتّٰىٓ اِذَا رَاَوْا مَا يُوْعَدُوْنَ اِمَّا الْعَذَابَ وَاِمَّا السَّاعَةَ ۗفَسَيَعْلَمُوْنَ مَنْ هُوَ شَرٌّ مَّكَانًا وَّاَضْعَفُ جُنْدًا – ٧٥

Qaala man kaana fidh dholalati falyamdud lahur rahmaanu madda, hatta idza raau maa yuu’aduuna imaal ‘adzaba waimmas sa’ata. Fasaya’lamuuna man huwa syarram makaanaw wa adh’afu jundaa

Katakanlah (Muhammad) barangsiapa berada dalam kesesatan maka biarlah Tuhan Yang Maha Pengasih memperpanjang waktu baginya sehingga apabila mereka telah melihata apa yang diancamkan kepada mereka,

baik azab maupun kiamat maka mereka akan mengetahui siapa yang lebih jelek kedudukannya dan lebih lemah tentaranya.

وَيَزِيْدُ اللّٰهُ الَّذِيْنَ اهْتَدَوْا هُدًىۗ وَالْبٰقِيٰتُ الصّٰلِحٰتُ خَيْرٌ عِنْدَ رَبِّكَ ثَوَابًا وَّخَيْرٌ مَّرَدًّا – ٧٦

Wayadzidullaahul ladziinah tadau hudaa, walbaaqiyaatush shoolihaatu khairun ‘indahuu rabbika tsawaabaw wakhaium maradda

Dan Allah akan menambah petunjuk kepada mereka yang telah mendapat petunjuk. Dan amal kebajikan yang kekal itu lebih baik pahalanya di sisi Tuhanmu dan lebih baik kesudahannya.

اَفَرَاَيْتَ الَّذِيْ كَفَرَ بِاٰيٰتِنَا وَقَالَ لَاُوْتَيَنَّ مَالًا وَّوَلَدًا ۗ – ٧٧

Afaraaital ladzii kafara biayaatinaa waqaala lauutayanna malaw wawalada

Lalu apakah engkau telah melihat orang yang mengingkari ayat-ayat Kami dan dia mengatakan, “Pasti aku akan diberi harta dan anak.”

اَطَّلَعَ الْغَيْبَ اَمِ اتَّخَذَ عِنْدَ الرَّحْمٰنِ عَهْدًا ۙ – ٧٨

Aththala’al ghaiba amittakhadza ‘indar rahmaani ‘ahdaa

Adakah dia melihat yang gaib atau dia telah membuat perjanjian di sisi Tuhan Yang Maha Pengasih?

كَلَّاۗ سَنَكْتُبُ مَا يَقُوْلُ وَنَمُدُّ لَهٗ مِنَ الْعَذَابِ مَدًّا ۙ – ٧٩

Kalla sanaktubu ma yaquulu wanamuddu lahu minal ‘adzabi madda

Sama sekali tidak! Kami akan menulis apa yang dia katakan, dan Kami akan memperpanjang azab untuknya secara sempurna

وَّنَرِثُهٗ مَا يَقُوْلُ وَيَأْتِيْنَا فَرْدًا – ٨٠

Wanaritsahu ma yaquulu wayaktiina fardaa

dan Kami akan mewarisi apa yang dia katakan itu, dan dia akan datang kepada Kami seorang diri.

وَاتَّخَذُوْا مِنْ دُوْنِ اللّٰهِ اٰلِهَةً لِّيَكُوْنُوْا لَهُمْ عِزًّا ۙ – ٨١

Wattakhadzuu min duunillahi a lihatihim liyakuunuu lahum ‘izza

Dan mereka telah memilih tuhan-tuhan selain Allah, agar tuhan-tuhan itu menjadi pelindung bagi mereka.

كَلَّا ۗسَيَكْفُرُوْنَ بِعِبَادَتِهِمْ وَيَكُوْنُوْنَ عَلَيْهِمْ ضِدًّا ࣖ – ٨٢

Kalla, sayakfuruuna bi’adaatihim wa yakuunuuna ‘alaihim dhidda

Sama sekali tidak! Kelak mereka (sesembahan) itu akan mengingkari penyembabhan mereka terhadapnya, dan akan menjadi musuh bagi mereka.

اَلَمْ تَرَ اَنَّآ اَرْسَلْنَا الشَّيٰطِيْنَ عَلَى الْكٰفِرِيْنَ تَؤُزُّهُمْ اَزًّا ۙ – ٨٣

Alam tara annaa arsalnasy syayaathiina ‘alal kafiriina tauzzahum azza

Tidakkah engkau melihat, bahwa sesungguhnya Kami telah mengutus setan-setan itu kepada orang-orang kafir untuk mendorong mereka (berbuat maksiat) dengan sungguh-sungguh?

فَلَا تَعْجَلْ عَلَيْهِمْۗ اِنَّمَا نَعُدُّ لَهُمْ عَدًّا ۗ – ٨٤

Fala ta’jal ‘alaihim , innama na’uddu lahum ‘adda

Maka jangankah engkau Muhammad tergesa-gesa meminta azab terhadap mereka. Karena Kami menghitung dengan hitungan teliti(datangnya hari siksaan)untuk mereka

يَوْمَ نَحْشُرُ الْمُتَّقِيْنَ اِلَى الرَّحْمٰنِ وَفْدًا – ٨٥

Yauma nahsyurl muttaqiina ilar rahmaani wafdaa

Ingatlah pada hari ketika kami mengumpukkan orang-orang yang bertaqwa kepada Allah Yang Maha Pengasih bagaikan kafilah yang terhormat

وَنَسُوْقُ الْمُجْرِمِيْنَ اِلٰى جَهَنَّمَ وِرْدًا ۘ – ٨٦

Wa nasuuqul mujrimiina ila jahannama wirda

Dan kami akan mengirim orang yang durhaka ke neraka jahannam dan keadaan dahaga

لَا يَمْلِكُوْنَ الشَّفَاعَةَ اِلَّا مَنِ اتَّخَذَ عِنْدَ الرَّحْمٰنِ عَهْدًا ۘ – ٨٧

La yamlikuunasy syafa’ata illa manittakhadza ‘indar rahmani ‘ahda

Mereka tidak berhak mendapat syafaat kecuali orang yang telah mengadakan perjanjian di sisi Allah Yang Maha Pengasih

وَقَالُوا اتَّخَذَ الرَّحْمٰنُ وَلَدًا ۗ – ٨٨

Wa qaaluut takhadzur rahmaanu walada

Dan mereka berkata “Allah Yang Maha Pengasih mempunyai anak”

لَقَدْ جِئْتُمْ شَيْـًٔا اِدًّا ۙ – ٨٩

Laqad jiktum syaian idda

Sungguh kamu telah membawa sesuatu yang sangat mungkar

تَكَادُ السَّمٰوٰتُ يَتَفَطَّرْنَ مِنْهُ وَتَنْشَقُّ الْاَرْضُ وَتَخِرُّ الْجِبَالُ هَدًّا ۙ – ٩٠

Takaadus samawatu yatafaththorna minhu watansyaqqul ardhu wa takhirrul jibaalu hadda

Hampir saja langit pecah dan bumi terbelah dan gunung runtuh(karena ucapan itu)

اَنْ دَعَوْا لِلرَّحْمٰنِ وَلَدًا ۚ – ٩١

An da’au lirrahmani walada

Karena mereka menganggap Allah Yang Pengasih mempunyai anak

وَمَا يَنْۢبَغِيْ لِلرَّحْمٰنِ اَنْ يَّتَّخِذَ وَلَدًا ۗ – ٩٢

Wamaa yambaghi lirrahmaani an yattakhidza walada

Dan tidak mungkin bagi Allah yang Maha Pengasih mempunyai anak

اِنْ كُلُّ مَنْ فِى السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِ اِلَّآ اٰتِى الرَّحْمٰنِ عَبْدًا ۗ – ٩٣

Ing kullu man fis samawaati wal arhdi illa aatir rahmaani ‘abda

Tidak ada seorangpun di langit dan di bumi melainkan akan datang kepada Allah Yang Maha Pengasih sebagai seorang hamba

لَقَدْ اَحْصٰىهُمْ وَعَدَّهُمْ عَدًّا ۗ – ٩٤

Laqad ahshohum wa ‘addahum ‘adda

Dia(Allah)benar-benar telah menentukan jumlah mereka dan menghitung mereka dengan hitungan yang teliti

وَكُلُّهُمْ اٰتِيْهِ يَوْمَ الْقِيٰمَةِ فَرْدًا – ٩٥

Wakulluhum ataitihi yaumal qiyamati farda

Dan setiap orang dari mereka akan datang kepada Allah sendiri-sendiri pada hari kiamat

اِنَّ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ سَيَجْعَلُ لَهُمُ الرَّحْمٰنُ وُدًّا – ٩٦

Innal ladzina amanuu wa ‘amilushsholihati sayaj’alu lahumur rahmanu wudda

Sungguh orang-orang beriman dan mengerjakan kebajikan kelak Allah yang Maha Pengasih akan menanamkan rasa kasih sayang dalam hati mereka

فَاِنَّمَا يَسَّرْنٰهُ بِلِسَانِكَ لِتُبَشِّرَ بِهِ الْمُتَّقِيْنَ وَتُنْذِرَ بِهٖ قَوْمًا لُّدًّا – ٩٧

Fa innama yassarnahu bilisanika litubasysyira bihil muttaqiina wa tundzira bihi qaumal ladda

Maka sungguh telah kami mudahkan (alquran)itu dengan bahasamu (Muhammad) agar dengan itu engkau dapat memberi kabar gembira kepada orang-orang yang bertaqwa dan agar engkau dapat memberi peringatan kepada kaum yang membangkang.

وَكَمْ اَهْلَكْنَا قَبْلَهُمْ مِّنْ قَرْنٍۗ هَلْ تُحِسُّ مِنْهُمْ مِّنْ اَحَدٍ اَوْ تَسْمَعُ لَهُمْ رِكْزًا ࣖ – ٩٨

Wakam ahlakna qablahum ming qarnin, hal tuhissu minhum ahadin au tasma’u lahum rikza

Dan berapa banyak umat yang telah kami binasakan sebelum mereka. Adakah engkau (Muhammad) melihat salah seorang dari mereka atau engkau mendengar bisikan mereka?

Mengenal Maryam dari Surah Maryam

Maryam adalah ibunda dari seorang Nabi dan Rasul yang akan meneruskan ajaran Nabi Muhammad di akhir zaman, yaitu Nabi Isa.

Dia adalah wanita yang mendapat kemuliaan sekaligus ujian karena mengandung seorang putra tanpa disentuh oleh seorang laki-laki.

Di dalam Al-Qur’an nama Maryam binti Imran berulang kali disebutkan bersamaan dengan Nabi Isa as. Kisahnya terperinci dipaparkan di dalam dua surat, pertama pada surah Maryam dan yang kedua pada surat Ali Imran.

Nama “Maryam” termasuk bahasa Arab dari kata asal Mary Ama. Mary artinya tuhan, Ama semakna dengan Amat (bahasa Arab) yang berarti hamba perempuan.

Maka, makna nama Maryam adalah hamba perempuan Allah.

Maryam hidup bersama ibunya dalam lingkungan keluarga yang mulia hinggga usianya mencapai 5 tahun.

Kemudian sang ibu membawa dan menyerahkannya ke Haikal (rumah Allah) di Baitul Maqdis, di mana ia telah dinazarkan untuk berkhidmat melayani rumah Allah (QS Ali Imran 37).

Karena ayah Maryam telah meninggal, ia pun menjadi rebutan untuk diasuh, hingga diadakanlah sebuah undian yang mengeluarkan nama Zakaria sebagai pengasuhnya. Lantaran bibinya Maryam juga tinggal di rumahnya Zakaria.

Di tempat Nabi Zakaria, Maryam tinggal di dalam mihrab. Selama 16 tahun ia tumbuh di sana hingga dewasa. Maryam nyaris tidak pernah keluar dan senantiasa beriktikaf beribadah kepada Allah.

Senantiasa Zakariya mengunjunginya dan melihat hal yang aneh, yaitu mendapati makanan di sisi Maryam. Atas keheranan Nabi Zakaria, Maryam menjelaskan:

“…. Itu dari Allah. Sesungguhnya Allah memberikan rezeki kepada siapa yang dikehendakiNya tanpa hisab”

(QS. Ali Imran: 37)

Seketika itu Zakaria berdoa agar dikaruniakan anak meskipun istrinya mandul. Lalu, Allah mengaruniakan seorang anak bernama Yahya bin Zakaria.

Dalam Ali Imran ayat 42, Allah mengutus Jibril untuk memberikan dua kabar kepada Maryam.

Pertama bahwa dia dipilih Tuhan dan disucikannya dari sentuhan laki-laki, kedua ia juga mendapatkan keistimewaan sebagai wanita yang berkhidmat kepada Tuhan.

surah maryam 1-11

Pembelaan Al-Qur’an Melalui Surah Maryam

Begitulah tuduhan yang terus berlangsung hingga turunnya ayat Al-Qur’an yang membantah itu semua. Pada surat At Tahrim ayat 12 menyatakan Maryam adalah wanita suci dan shalihah.

Pada ayat lain, Allah menempatkan Maryam sebagai wanita yang jujur (Al Maidah 75). Karena kekafiran dan tuduhan yang sangat keji kepada Maryam, Allah makin menegaskan kekafiran Bani Israil (An Nisa 156).

Perlu diingat bahwa apa yang dialami Maryam adalah suatu peristiwa yang tidak terjadi sebelumnya dan tidak terulang kepada wanita lain. hal ini jelas disebutkan dalam Al-Qur’an.

Maryam sendiri adalah wanita pilihan dari sekian banyak wanita pada masanya yang mendapatkan kelebihan serta keutamaan sebagai wanita yang baik.

Ibnu Katsir telah mengumpulkan hadis-hadis wanita pilihan yang sempurna, sebaik-baik wanita seluruh alam penghuni surga.

Mereka berjumlah 4 orang, yaitu Maryam binti Imran, diikuti Khadijah binti Khuwailid, Fathimah binti Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam, dan Asiyah istri Firaun.

Yang dialami oleh Maryam adalah suatu tugas yang kelak mengangkatnya mencapai tingkatan hamba Allah yang istimewa dikalangan wanita.

Tugasnya adalah melahirkan Nabi Isa as. Selanjutnya ia memelihara Nabi yang masih kanak-kanak, menjaga, dan mendidiknya hingga dewasa untuk mengemban tugas atas dirinya.

Ada satu hal tersulit dalam hidup Maryam ketika dia harus menyaksikan sendiri dengan mata kepalanya siksaan kepada anaknya.

Akhirnya Maryam menjalani sisa hidupnya dengan tenang ketika mendapatkan wahyu/mimpi bahwa putranya terselamatkan di langit.

Sungguh Maryam telah membuka mata kita dan mengajarkan tentang sosok wanita spesial yang hanya dia dipilih oleh Allah.

Juga menggambarkan perjuangan menjaga kesucian serta ketabahan yang membawa kita kepada setiap wanita juga akan mendapatkan ujian dan cobaan.

Hikmah dari perjalanan Maryam telah mengantarkan kita mengambil sebuah acuan dari sosok wanita yang taat kepada Tuhan.

Sejarah Hidup Maryam

Dari berbagai referensi sejarah, tercatat beberapa tokoh wanita yang menjadi teladan bagi umat. Diantaranya ada  Maryam, ibunda Nabi Isa. Maryam adalah anak perempuan dari pemuka agama Bani Israil kala itu, Imram.

Ibunda Maryam sendiri bernama Hannah binti Faqudz. Atau dikenal juga dengan nama Anna. Ia merupakan saudari dari istri Nabi Zakaria.

Maryam terlahir ke muka bumi ini proses yang begitu panjang. Ibunya sempat divonis mandul. Akan tetapi semangat untuk memilki anak tidak sirna begitu saja.

Bertahun- tahun menjalani kehidupan bersama Imran, berbagai cara telah ditempuh untuk mendapatkan anak, akan tetapi tak pernah tercapai.

Terakhir ibunya bernazar bila dikarunia anak , akan menyerahkan anaknya untuk menjadi khadim di Baitul Maqdis, rumah suci Baitullah.

Kejadian pahit menimpa Hannah, ia harus melahirkan anak tanpa dampingan suami. Imran meninggal dunia.

Kelahiran anak perempuan sempat membuat kekecewaan, karena harapan menginginkan seorang putra untuk menjadi khadim Baitul Maqdis.

“Wahai Tuhanku, aku telah melahirkan putri, sedangkana aku bernazar menyerahkan putra yang lebih layak menjadi pelayan Baitul Maqdis,” ujar Hannah kala itu.

Maryam keturunan Nabi Daud terlahir sebagai yatim. Meskipun demikian banyak yang ingin mengasuhnya di Baitul Maqdis.

Perebutan sesama pendeta terjadi dan tidak ada yang mau mengalah untuk mengasuh Maryam, hingga undian adalah jalan terbaik.

Mereka membuat kesepakatan dengan membuang pensil ke sungai. Siapa yang pensilnya tidak tenggela dialah yang mengasuh Maryam. Permainan tersebut akhirnya dimenangkan oleh Nabi Zakaria.

Lalu, di bawah asuhan Nabi Zakaria, Maryam tumbuh menjadi gadis yang taat ibadah, pandai menjaga pergaulan dan menjaga agar tidak berdekatan dengan yang bukan mahramnya.

Maryam mendapatkan perhatian penuh dalam masa tanggungan Zakaria baik makanan dan kebutuhan lainnya.

surah maryam ayat 58

Keistimewaan Maryam

Pernah suatu malam Nabi Zakaria mendapati kejadian aneh saat mengantarkan makanan.

Terdapat buah yang hanya ada di musim panas sedangkan saat itu sedang musim dingin, begitupula sebaliknya. Dan itu tejadi di Hareem tempat Maryam

Pada suatu malam saat bertasbih Maryam terkejut melihat seorang pria berdiri di depannya selain Nabi Zakaria. Pria tersebut adalah malaikat Jibril.

Jibril tampak tanpa hijab, di mana selama itu Maryam selalu menutupi dirinya dari lelaki asing dan sempat berpikir lelaki itu akan berbuat senonoh padanya.

Sontak maryam berkata “Aku berlindung kepada Rahman daripada engkau jika engkau adalah orang yang bertakwa.

Disebutkan saat Maryam mengucapkan kalimat tersebut, Jibril roboh dan berubah ke wujud aslinya (wujud malaikat). Kemudian Jibril berkata:

“Sesungguhnya aku ini hanyalah utusan Tuhanmu, untuk memberimu seorang anak laki-laki yang suci,” ujar malaikat Jibril.

“bagaimana akan ada seorang anak laki-laki bagiku, sedangkan tidak seorang manusiapun menyentuhku, dan aku bukanpula seorang pezina,” jawab Maryam.

Melalui Jibril Allah berfirman,

“Demikianlah Allah menciptakan apa yang Dia kehendakinya. Apabila Dia hendak menetapkan sesuatu, dia hanya berkata kepadanya’jadilah!’ maka jadilah sesuatu itu ”(QS Ali Imran 47)

Jibril menjelaskan maksud diutuskannya kepada Maryam sehingga Maryam memahami semua itu serta menerima dengan ikhlas setiap ketentuan dari Allah.

Diriwayatkan dari ulama salaf, Jibril meniup ke dar’un kemudian turunlah tiupan tersebut melewati liang rahim. Kemudian Maryam hamil atas izin Allah.

Muhammad bin Ishaq menuturkan ketika hamil perut Maryam membuncah, ia merasakan kesakitan. Haidnya tidak lagi datang seperti biasa. Ia mengalami semua peristiwa wanita hamil.

Letih, ngidam, kurang nafsu makan, perubahan warna hingga bibir pecah-pecah.

Tuduhan Zina kepada Maryam

Setelah perjumpaan Maryam dengan Jibril, maka orang yang pertama sekali tahu bahwa Maryam adalah Yusuf bin Ya’kub. Salah seorang ahli ibadah di kalangan Bani Israil.

Yusuf terkejut karena dia tahu Maryam adalah seorang yang taat kepada Tuhan. Sekuat apapun peristiwa ini disembunyikan, masyarakat mengetahuinya dengan tuduhan Isa lahir tanpa seorang ayah.

Tuduhan itu pun jatuh kepada Yusuf karena tidak ada laki-laki yang lain tinggal di rumah Maryam selain Yusuf.

Kemudian Maryam sempat melarikan diri dari tempat tinggalnya hingga mencapai tempat diantara Syam dan Mesir. Akhinya Maryam pun melahirkan.

Diriwayatkan pula dari Wahab, jauh pelarian itu 8 mil dari Baitul Maqdis, tepatnya di kota Betlehem.

Di bawah lembah tersebut Allah mencukupkan kebutuhan Maryam dengan menggoyangkan pangkal kurma yang ada didekatnya. Maka jatuhlah kurma yang masak untuk dimakan.

Kemudian Allah memerintahkan Maryam untuk mengatakan kalimat berikut jika ada yang bertanya tentang Isa as.

“Sesungguhnya aku telah bernazar puasa untuk Tuhan Yang Maha Pengasih maka aku tidak akan berbicara dengan siapapun hari ini”

Perintah tersebut sebagai antisipasi jika ada yang bertanya-tanya tentang bayi yang digendongnya.

Ketika Allah menyuruh Maryam untuk puasa dan tidak berbicara apapun, Allah juga yang menjanjikan pertolongan dan memenuhi segala hajatnya.

Oleh karena itulah, Maryam berserah diri kepada Allah atas perkara besar ini dan kembali pulang ke kaumnya.

Kepulangan Maryam

Kembalinya Maryam sempat menjadi cemoohan dari kaumnya setelah mereka sempat mencari-cari Maryam yang menghilang.

Mereka juga sempat bertanya-tanya kepada pengembala sapi yang mereka temui di jalanan.

“Apakah kamu melihat gadis muda dengan sifat dan ciri-ciri demikian?”

Pengembala menjawab, “tidak, namun semalam aku melihat sesuatu yang aneh pada sapi-sapiku yang tidak pernah aku lihat sebelumnya.”

Mereka bertanya, “lalu apa yang kamu lihat?”

Pengembala menjawab “semalam sapi-sapiku bersujud ke arah lembah ini.”

Abdullah bin Zaid menuturkan bahwa pada malam kelahiran Isa seseorang melihat cahaya yang kian beranjak naik. Ia memberitahukan kepada yang lainnya.

Mereka mengikuti cahaya tersebut dan menumukan Maryam beserta bayinya dan bertanya-tanya hingga lahirlah tuduhan berzina tersebut.

Maryam tak menjawab tudingan tersebut, karena ia puasa kemudian memberi isyarat untuk bertanya langsung kepada Isa yang saat itu sedang menyusui.

Mereka marah dan merasa dihinakan,

“Apa yang kamu pikirkan, bagaimana kami dapat bertanya kepada bayi yang masih digendong ibunya? Setiap orang yang masih bayi serta dalam buaian ibunya tentulah belum dapat berbicara, oleh sebab itu bagaimana mungkin dia bercakap-cakap dengan kami?”

Naufal al Bikali menuturkan ketika menuduh Maryam, Isa yang sedang menyusui berhenti sejenak dan duduk di samping kiri sang ibu. Dengan Izin Allah bayi Isa berbicara:

“dia (Isa) berkata, sesungguhnya aku hamba Allah. Dia memberiku kitab (injil) dan Dia menjadikan aku seorang nabi.” (QS Maryam 30)

“dan Dia menjadikan aku seseorang yang diberkahi di mana saja aku berada, dan Dia memerintahkan kepadaku (melaksanakan) salat dan menunaikan (zakat) selama aku hidup.” (QS Maryam 31)

“…berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak menjadikan aku seorang yang sombong lagi celaka.” (QS Maryam 32)

“dan kesejahteraan semoga dilimpahkan kepadaku, pada hari kelahiranku, pada hari wafatku,dan pada hari aku dibangkitkan hidup kembali.” (QS Maryam 33)

Apa yang telah hasana.id sampaikan adalah kisah singkat mengenai Maryam, wanita agung yang menjadi teladan bagi setiap wanita. Allahu a’lam.

surah maryam latin

Keutamaan dan Kandungan Surah Maryam

Membaca Al-Qur’an bagi umat islam selain sebagai wujud mendekatkan diri kepada Sang Pencipta, juga memberikan dampak positif bagi pembacanya, seperti mendapatkan ketengan jiwa.

Selain itu, Al-quran juga sebagai mukijizat bagi ibu hamil. Sebagaimana yang telah dilakukan oleh masyarakat kita umumnya.

Surah Maryam diyakini memiliki keutamaan. Baik dengan membaca atau mendengarkan bacaannya bagi ibu hamil.

Untuk mengetahui lebih lanjut mengapa surat Maryam sangat dianjurkan bagi ibu hamil, mari kita lihat penjelasan berikut ini.

1. Surah Maryam Berkaitan dengan Keimanan

Peristiwa kehamilan yang tidak lazim pada Maryam jelas berlawanan dengan hukum agama dan hukum biologi. Bahwa kelahiran seorang anak diawali oleh perkawinan biologis.

Akan tetapi apa yang Allah tampakan kepada kita menjelaskan bahwa Allah Maha Berkehendak dan tidak ada yang tidak mungkin bagiNya.

Begitu pula dengan kisah Nabi Zakaria yang dikaruniakan seorang anak padahal usianya sudah sangat tua. Dalam ilmu yang kita miliki tentu usia nabi Zakaria saat itu tidak lagi produktif.

Juga tentang Nabi Isa yang jelas bukan anak Allah karena mustahil bagi Allah mempunyai anak.

Begitu pula kisah di hari kiamat nanti ketika semua manusia satu persatu menghadap Allah.

Hal-hal di atas menjadi teladan keimanan bagi seorang ibu maupun muslimah pada umumnya.

2. Bentuk Ikhtiar di dalam Surah Maryam

Dalam masa kehamilan, bagi setiap ibu tentu akan mempersiapkan diri dengan memperbanyak istigfar dan berdoa agar mendapat kelancaran mulai sejak hamil hingga masa persalinan.

Adapun salah satu upaya yang dilakukan adalah berdoa dan bertawassul dengan ayat Al-Qur’an. Salah satunya dengan surah Maryam.

Dengan berharap kepada Allah agar dilancarkan segala urusan sejak hamil hingga melahirkan.

“dia (Zakaria) berkata: Ya Tuhanku sungguh tulangku telah lemah, dan kepalaku telah dipenuhi uban dan aku belum pernah kecewa dalam berdoa kepada-Mu, Ya Tuhanku”(QS Maryam 4)

“dan sungguh, aku khawatir terhadap kerabatku sepeninggalku, padahal istriku seorang yang mandulmaka anugerahilah aku seorang anak dari sisi-Mu”(QS Maryam 5)

3. Wujud Kasih Sayang Allah

Wujud kasih sayang dari Allah bagi pasangan suami istri dan keluarganya adalah tangisan seorang bayi. Karena seorang anak adalah rezeki yang barangmana tidak semua wanita diberikan kepercayaan untuk menerimanya.

“Kami memberi kabar gembira kepadamu dengan seorang anak laki-laki namyanya Yahya, yang Kami belum memberikan nama itu sebelumnya.” (QS Maryam 7)

4. Doa Agar Anak Berbakti

Di dalam Surat Maryam ayat 14 terdapat ayat yang jika diamalkan dalam masa kandungan, kelak anaknya akan jadi anak yang shaleh dan shalehah.

Tentu saja, selain berdoa seorang muslim perlu untuk senantiasa berdzikir dan mengingat Allah di segala waktu.

5. Tanda Kebesaran Allah

Bagi Allah segala sesuatunya mudah dan tidak ada yang tidak mungkin, kehamilan merupakan salah satu kebesaran Allah.

“dia (Jibril) berkata: demikianlah Tuhan berfirman, hal itu mudah bagiKu dan agar kami menjadikannya suatu tanda kebesaran Allah bagi manusia dan sebagai rahmat dari kami.” (QS Maryam 21)

6. Dimudahkan Saat Persalinan

Bagi ibu yang baru pertama kali merasakan proses persalinan akan dilanda rasa takut yang besangatan, maka diajurkan membaca surat maryam agar diberikan prasangka baik bahwa Allah Maha Memberi Pertolongan.

Sama di saat Maryam merasakan putus asa karena sakit persalinan dan Allah memberikannya pertolongan.

Ibu hamil terutama yang pertama kali mengalami terkadang merasa takut tentang proses persalinan, dianjurkan untuk membaca surat Maryam.

Tujuannya agar mendapat teladan dan senantiasa berprasangka baik bahwa Allah selalu memberi pertolongan.

Seperti kisah dalam surah Maryam ketika Maryam merasa putus asa karena rasa sakit selama persalinan dan Allah memberinya pertolongan.

surah maryam ayat 4

7. Bukti Keesaan Allah

“Tidak patut bagi Allah mempunyai anak, Maha Suci Dia, apabila Dia hendak menetapkan sesuatu, maka Dia hanya berkata kepadanya, jadilah! Maka jadilah sesuatu itu”(QS Maryam 35)

Maka ayat di atas merupakan tanda kebesaran Allah dan Nabi Isa bukanlah anak Tuhan sebagaimana yang diimani oleh kaum Nasrani.

8. Peringatan untuk Umat Manusia

“Dan berilah mereka peringatan tentang hari penyesalan yaitu ketika segala perkara telah diputus, sedangkan mereka dalam kelalaian dan mereka tidak beriman ”(QS Maryam 39)

Ayat ini sebagai peringatan bagi ibu hamil dan doa bagi bayinya agar kelak menjadi orang beriman dan tidak menyesal di hari akhir.

9. Memberikan Ketenangan

Dengan membaca surat Maryam serta menghayati setiap kisah perjalanan di dalamnya kita akan mendapati pelajaran penting bagaimana menghadapi masa-masa sulit sejak hamil hingga melahirkan.

Kita harus mampu bertahan diri dan tangguh seperti Maryam dan harus membangun kepercayaan diri.

Selain daripada keutamaan dan kandungan dalam surah Maryam di atas tentu kita akan mendapatkan pengalaman pribadi yang luar biasa bagi ibu hamil yang pernah mengamalkannya.

Saya berharap bagi yang telah menikah dan memasuki masa kandungan untuk mengamalkan dan membaca surah Maryam agar memperoleh segala keberkahan yang ada di dalamnya.

Penutup

Dari sirah perjalanan hidup Maryam, banyak perjalanan penuh lika-liku dan fitnah yang menimpa. Semata-mata Allah menampakkan kepada kita bagaimana menghadapi isu dan fitnah dalam hidup.

Khususnya bagi kaum Hawa untuk lebih menjaga diri dan mempelajari kisah ini agar menjadi ibu dan calon ibu yang baik, serta mempersiapkan generasi penerus perjuangan dakwah Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wasallam.

Referensi Pembahasan Surah Maryam

  1. Tafsir Ibnu Katsir
  2. Kitab Tafsir Jalalain
  3. Tafsir Al Azhar
  4. Kitab Tafsir Al Misbah
  5. Ridha, Arkam.2003. The 4 Greatest Women in Islamic History. Pustaka Arafah

 

Artikel ini bermanfaat? Ditunggu ya komentarnya :p