1 comments

Doa Qunut: Bacaan Sunnah dalam Shalat Menurut Madzhab Syafi’i

Dalam madzhab Imam Syafi’i, ada doa atau bacaan yang disunnahkan untuk dibaca dalam shalat. Doa ini kita baca ketika i’tidal, tepat sebelum sujud. Hukumnya adalah sunnah ab’adh, sama seperti duduk di antara tahiyyatul awwal. Sunnah ab’adh adalah sunnah yang jika lupa dikerjakan harus diganti dengan sujud sahwi. Jadi, jika seseorang yang bermazhab syafi’i lupa membaca doa qunut ketika shalat shubuh, maka dia harus melakukan sujud sahwi.

Dalam al-badr.net disebutkan bahwa qunut adalah bacaan doa untuk mengharapkan sesuatu dari Allah SWT. Doa tersebut bisa berisi permohonan kebaikan atau memohon agar dijauhkan dari bahaya.

Ada 2 pendapat mengenai waktu membaca doa qunut. Pendapat pertama mengatakan bahwa doa qunut dilakukan sesudah ruku’. Sementara pendapat kedua mengatakan bahwa doa qunut dilakukan sebelum ruku’. Pelakasanaan yang umum dilakukan di Indonesia adalah setelah ruku’.

Nah, di Indonesia sejak dahulu masyarakatnya selalu membaca qunut ketika shalat shubuh. Hal ini karena masyarakat Indonesia merupakan muslim bermadzhab Imam Syafi’i. Namun di akhir zaman ini, banyak pihak yang mulai membuat kegaduhan dengan mengatakan qunut shubuh itu bid’ah. Padahal, hal itu karena ketidaktahuan mereka soal hukum. Terlalu mudah membid’ahkan pelaksaan qunut shubuh seakan-akan meragukan keilmuan Imam Syafi’i sebagai Imam madzhab yang besar.

Macam-macam Qunut

Doa qunut itu bermacam-macam. Yang umum kita dengar dan lakukan adalah doa qunut yang dibaca pada waktu shubuh atau qunut shubuh. Padahal ada jenis qunut yang lain selain qunut shubuh. Paling tidak ada 3 macam qunut dalam ilmu fiqh yaitu qunut shubuh, qunut nazilah dan qunut witir. Mari kita bahas satu-satu.

1. Qunut Shubuh

Qunut shubuh adalah qunut yang mungkin paling familiar di telinga kita. Seperti namanya, qunut shubuh dibaca tepat sebelum sujud ketika shalat shubuh. Hukumnya adalah sunnah ab’adh seperti yang telah disebutkan sebelumnya.

2. Qunut Nazilah

Qunut nazilah adalah qunut yang dilakukan ketika terjadi sesuatu yang besar seperti perang, bencana alam atau kejadian lainnya. Qunut nazilah berbeda dengan qunut shubuh. Jika qunut shubuh dilakukan pada shalat shubuh saja, maka qunut nazilah dilakukan dalam shalat lima waktu. Bacaan qunut antara qunut shubuh dan qunut nazilah juga berbeda.

3. Qunut Witir

Seperti namanya, qunut witir adalah qunut yang dilakukan ketika melakukan shalat witir. Dalam mazhab Syafi’i, qunut witir dilakukan selama setengah terakhir (15 malam) shalat witir di bulan Ramadhan, setelah shalat taraweh. Hukum melakukan qunut witir seperti ini juga sunnah dalam madzhab Imam Syafi’i.

Hukum Membaca Doa qunut

Hukum membaca doa qunut berbeda-beda di kalangan para ulama madzhab. Dalam madzhab Syafi’i dan Maliki, hukum melakukan qunut adalah sunnah. Sementara dalam mazhab yang lain tidak menetapkan sunnah. Yang perlu menjadi catatan adalah kita hidup di Indonesia di mana masyarakat kita dari dulu bermazhab Syafi’i. Para ulama dan para kiayi berdakwah dengan fiqhnya Imam Syafi’i. Oleh karena itu, tentu kita harus melakukan qunut dalam shalat shubuh kita. Jangan membuat sesuatu yang berbeda di dalam masyarakat. Jika hal itu dilakukan, akan menimbulkan perpecahan.

Bayangkan dalam suatu kampung yang terbiasa beribada dengan madzhab Syafi’i. Tiba-tiba datang suatu kelompok yang membid’ahkan perbuatan orang sekampung ini. Mereka tentunya dengan membawa dalil-dalil yang menurut mereka sudah cukup. Sebagian orang mungkin akan terpengaruh, terutama anak-anak muda yang secara keilmuan masih kurang. Sementara sebagian lagi yang memiliki pemahaman yang baik akan tetap mempertahankan amalan sunnahnya. Maka tinggal tunggu waktu, perpecahan yang lebih besar akan datang

Bacaan atau Lafadz Doa Qunut

Bagi yang sudah terbiasa membaca doa qunut (shubuh) tentu sudah sangat hafal dengan bacaan doanya. Teks doa ini dimaksudkan untuk teman-teman yang masih belajar. Atau untuk teman-teman yang sudah hafal namun ingin membenarkan bacaan doanya. Berikut bacaan doa qunut yang kita baca dalam shalat shubuh:

اَللّهُمَّ اهْدِنِىْ فِيْمَنْ هَدَيْتَ
وَعَافِنِى فِيْمَنْ عَافَيْتَ
وَتَوَلَّنِىْ فِيْمَنْ تَوَلَّيْتَ
وَبَارِكْ لِىْ فِيْمَا اَعْطَيْتَ
وَقِنِيْ شَرَّمَا قََضَيْتَ،
فَاِ نَّكَ تَقْضِىْ وَلاَ يُقْضَى عَلَيْكَ
وَاِ نَّهُ لاَ يَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ
وَلاَ يَعِزُّ مَنْ عَادَيْتَ
تَبَارَكْتَ رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ
فَلَكَ الْحَمْدُ عَلَى مَا قَضَيْتَ
وَاَسْتَغْفِرُكَ وَاَتُوْبُ اِلَيْكَ
وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدَنَا مُحَمَّدٍ النَّبِيِّ اْلاُمِّيِّ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ

Jika belum hafal, jangan berkecil hati. Dibaca secara perlahan dan dihafal baris per baris. Jika memungkinkan, bangun lebih awal agar lebih mudah dalam menghafal. Jangan lupa memohon kepada Allah untuk dimudahkan dalam menghafal dan mempraktikkan doa qunut ini.

Arti Doa Qunut

Doa qunut tentu memiliki makna, bahkan maknanya sangat baik. Jika sudah mampu menghafal versi arabnya, jangan lupa baca dan pelajari juga arti dari bacaan doa qunut ini. Mengetahui makna atau arti dari doa qunut akan menambah kekhusyu’an kita dalam shalat. Berikut penjabaran arti doa qunut.

اَللّهُمَّ اهْدِنِىْ فِيْمَنْ هَدَيْتَ

“Ya Allah berilah aku petunjuk sebagaimana orang yang telah Engkau beri petunjuk”

وَعَافِنِى فِيْمَنْ عَافَيْتَ

“berilah aku keselamatan, sebagaimana orang yang telah Engkau beri keselamatan”

وَتَوَلَّنِىْ فِيْمَنْ تَوَلَّيْتَ

“Jadilah wali bagiku, sebagaimana Engkau telah menjadi wali bagi hamba-Mu yang Engkau kehendaki”

وَبَارِكْ لِىْ فِيْمَا اَعْطَيْتَ

“Berkahilah untukku terhadap apa yang telah Engkau berikan kepadaku”

وَقِنِيْ شَرَّمَا قََضَيْتَ،

“Lindungilah aku dari keburukan apa yang telah Engkau takdirkan”

فَاِ نَّكَ تَقْضِىْ وَلاَ يُقْضَى عَلَيْكَ

“maka sesungguhnya Engkau yang menetapkan dan tidak ada yang menjatuhkan ketetapan untuk-Mu”

وَاِ نَّهُ لاَ يَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ

“dan sesungguhnya tidak akan terhina orang Engkau jadikan wali-Mu”

وَلاَ يَعِزُّ مَنْ عَادَيْتَ

“dan tidak akan mulia orang yang menjadi musuh-Mu”

تَبَارَكْتَ رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ

“Maha Mulia Engkau wahai Rab kami, dan Maha Tinggi”

فَلَكَ الْحَمْدُ عَلَى مَا قَضَيْتَ

“maka bagiMu segala puji atas apa yang enkau hukumkan”

وَاَسْتَغْفِرُكَ وَاَتُوْبُ اِلَيْكَ

“dan aku memohon ampun kepada-Mu dan aku bertaubat kepada-Mu”

وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدَنَا مُحَمَّدٍ النَّبِيِّ اْلاُمِّيِّ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ

“dan curahkanlah ya Allah rahmat dan kesejahteraan kepada junjungan kami Nabi yang ummi, Nabi Muhammad SAW, beserta keluarga dan para sahabatnya”

Itulah arti dari setiap bacaan qunut yang kita baca setiap shubuh. Segera dihafalkan jika belum hafal. Menghafal sambil menghayati artinya akan lebih mudah.

Doa Qunut dalam Huruf Latin

Sebagian teman-teman mungkin ada yang belum bisa membaca huruf Arab. Saran terbaik saya adalah segera belajar dengan guru-guru terdekat. Jangan pernah malu! Kemampuan membaca huruf arab dan membaca Alquran adalah kemampuan yang sangat dasar. Setiap muslim apalagi yang telah mumayyiz (dikenakan hukum) wajib bisa membaca Alquran.

Namun sebagai alternatif, saya akan menampilkan bacaan doa qunut dengan huruf latin. Tapi ingat, ini hanya untuk sementara selama belum mampu membaca huruf Arab. Jadi teman-teman yang belum bisa membaca Alquran segeralah belajar.

Begini kira-kira doa qunut shubuh dalam huruf latin.

Allah hummah dinii fiiman hadait,

Wa’aa finii fiiman ‘aafait,

Watawallanii fiiman tawal-laiit,

Wabaariklii fiimaa a’thait,

Waqinii syarramaa qadhait,

Fainnaka taqdhii walaa yuqdha ‘alaik.,

Wainnahu laayadzilu man walait,

Walaa ya’izzu man ‘aadait,

Tabaa rakta rabbanaa wata’aalait,

Falakalhamdu ‘alaa maaqadhait,

Astaghfiruka wa’atuubu ilaik,

Wasallallahu ‘ala Sayyidina Muhammadin nabiyyil ummiyyi. Wa’alaa aalihi washahbihi Wasallam.

Tata Cara Melakukan Qunut

Seperti disebutkan sebelumnya, ada yang berpendapat bahwa qunut dilakukan sebelum ruku’. Namun ada juga yang berpendapat bahwa qunut dilakukan setelah ruku’, persis sebelum melakukan sujud. Yang biasa kita lakukan di Indonesia karena bermadzhab Syafi’i adalah membaca qunut setelah ruku’.

Yang harus kita lakukan adalah shalat shubuh seperti biasa pada raka’at pertama. Di raka’at kedua, setelah i’tidal dan setelah selesai membaca bacaan dalam i’tidal, jangan langsung sujud. Di saat inilah kita membaca qunut.

Untuk seorang munfarid atau shalat seorang diri, qunut dibaca dengan suara biasa bisa, tidak besar dan tidak terlampau kecil. Ketika membaca seluruh bacaan qunut disunnah mengangkat tangan seperti membaca doa pada umumnya hingga selesai. Setelah selesai, kita bisa langsung sujud.

Bagi seorang imam dalam shalat berjamaah, maka disunnahkan mengeraskan suara. Saat imam membaca doa qunut, makmum cukup mendengarkan dan mengucapkan amin di bagian akhir tiap-tiap doa.

Nah, mungkin banyak yang belum mengetahui hal ini. Banyak yang mengira bahwa bacaan qunut itu semuanya doa. Padahal tidak, ada bagian yang bukan berupa doa sehingga tidak perlu mengucap amin.

Yang berupa doa dimulai dari اَللّهُمَّ اهْدِنِىْ فِيْمَنْ هَدَيْتَ hingga
وَقِنِيْ شَرَّمَا قََضَيْتَ. Sementara dari فَاِ نَّكَ تَقْضِىْ وَلاَ يُقْضَى عَلَيْكَ hingga فَلَكَ الْحَمْدُ عَلَى مَا قَضَيْتَ bukanlah kalimat doa. Kalimat doa selanjutnya adalah وَاَسْتَغْفِرُكَ وَاَتُوْبُ اِلَيْكَ hingga selesai. Sekali lagi, bagi makmum disunnahkan mengucapkan amin di setiap akhir bacaan qunut yang berupa doa.

Sub Judul 8: Download Mp3 Doa Qunut

Untuk teman-teman yang ingin mendengar bacaan qunut shalat shubuh, bisa download terlebih dahulu. Ini link salah satu video di youtube yang berisi bacaan qunut shubuh.

Untuk bacaan qunut nazilat jika terjadi kejadian yang besar, teman-teman bisa download di sini.

Teman-teman bisa mendownload menggunakan IDM atau ekstensi chrome youtube mp3 dowloader.

Penutup

Itulah beberapa hal yang telah dibahas mengenai doa qunut. Harapan saya teman-teman semakin baik pemahamannya mengenai qunut. Khususnya soal hukumnya dan bacaan doa qunutnya. Saya juga berharap jika di antara teman-teman belum bisa mengahafal doa qunut agar segera dimudahkan oleh Allah dalam menghafal.

Tulisan ini juga mudah-mudahan menjadi jawaban bagi teman-teman yang masih ragu mengenai hukum membaca qunut. Sekali lagi, dalam mazhab yang kita ikuti, mazhab Syafi’i, qunut hukumnya sunnah ab’adh. Artinya jika ditinggalkan harus diganti dengan sujud sahwi. Memang di akhir zaman ini banyak pihak yang dengan mudah membid’ahkan amalan orang lain. Padahal hal itu karena kurangnya ilmu yang dimiliki oleh orang yang bersangkutan.

—Jika ada hal yang perlu ditambahkan atau dikoreksi, mohon hubungi saya atau tulis di kolom komentar ya. Terimakasih.

Razi.

Referensi:

al-badar.net
konsultasisyariah.com
rumahfiqih.com
dll

One Response

  1. Husin Chirid

Artikel ini bermanfaat? Ditunggu ya komentarnya :p